Minggu, 20 November 2011

Hari Minggu Yang Salah

Hari minggu adalah hari gantung sepatu bagi para Mahasiswa.
Saat dimana otak dan otot diperistirahatkan sejenak.
Setelah hampir seminggu bergelut dengan materi perkuliahan, dihari ini lah saat bermalas-malasan ria bagi Mahasiswa.


Yang biasa bangun pagi saat kuliah, hari minggu inilah dimanfaatkan untuk bangun siang.
Yang biasa dibangunkan sama suara kokokan ayam, hari minggu dibangunkan sama omelan orang rumah.
Yang biasa bangun dengan pulau kecil di bantal, hari minggu bangun dengan pulau yang besar di bantal.
Yang biasa bangun dengan kertas yang berisi materi kuliah, hari minggu bangun dengan uang berserakan di samping kepala plus kolor om-om. #Ups
*kembali ke benang merah*

Pokoknya hari minggu itu hari malas-malasan bagi para Mahasiswa deh…
Tapi TIDAK BAGIKU DI MINGGU IN I !!! T_T
Tepatnya tanggal 19 November 2011, yang biasanya tidur molor kayak kucing , kali ini harus bangun sedikit awal kayak ayam jago udah mau kawin gitu.
Hari ini seorang saudara perempuan yang lebih tua dariku ngajakin buat nyari souvenir buat acaranya nanti.
Ya udah, jadi bangun pagi gitu kayak ayam….
Dimulai dengan ngerendam cucian kotor + sepatu kesayangan, sepatu dicuci, gantung sepatu, mandi, goyang shuffle depan tv, make baju, dan blablabla, kita capcuz ke pasar.

Nyampe dipasar saat matahari terik, karna baru potong rambut dari sedikit gondrong ke agak pendek
satu yang aku gak setuju sama omongan orang ! “RAMBUT PENDEK ITU LEBIH SEJUK DARI RAMBUT GONDRONG”.
Sejuk mbahmu !!!  rambut pendek itu panas !!!
L eher sama telinga yang dulunya ketutup sama rambut, sekarang dengan leluasanya matahari  mencicipi bidang kulitku yang mulus dan bebas panu.

Pas udah nyampe kedalam pertokoan, udah pasti ketemu sama mbak2 penjaga took.
Itu malas banget…..
Gimana nggak, baru aja lewat dengan gagah2nya langsung keluar  ucapan dari bibir tu mbak2,
“cari apa bang ? celana ? baju ? kemeja ? kaca mata dada ? masuklah…., ada celana kolor bekas om-om juga lho bang…” -____-“

Selesai dari situ, barang yang dicari udah dapat, kita pulang.
Karna cuaca yang panas, paling enak minum yang segar-segar.
Oke, jadi aku putuskan buat nyari sesuatu yang segar-segar gitu di pinggiran jalan saat pulang.
Tapi ingat, bukan Es kolor om-om lho ya~.
Menurut tulisan di semacam gerobak dagangannya sih “Sup Buah”.
Aku pesan satu, bukan dua, bukan tiga, bukan empat, bukannya kere.
Nungguin tu pesanan Sup Buah sama aja kayak ngantri BBM langka, sumpah, super lama……
Beda kalo cina yang jual, super cepat.
Setelah nunggu beberapa lama, ngupil beberapa kali, shuffle dance di pinggir jalan, kayang nyebrang jalan bolak-balik, akhirnya tu orang selesai  dengan wajah kayak habis lari marathon 30 KM.


Kejadian kampret moment juga terjadi waktu udah hampir nyampe rumah, kira-kira udah 10 meter lagi mau nyampe rumah, udah dalam komplek.
Ada mobil yang mundur tiba-tiba dan buntut tu mobil nyenggol bibir manis motor aku.
Padahal aku udah ikut mundur dengan nurunin kaki kayak belalang kebelet boker.
Bukannya minta maap, tu orang malah tersenyum manis abis nyenggol motor aku, emangnya aku homo gitu ?
Sukur-sukur tu motor gak lecet, jadi ya udah lah….

Nyampe di rumah langsung menggerogoti yang namanya Sup Buah tadi, Alhamdulillah gitu lho…..
Maknyus !!!

Penampilan emang gak meyakinkan, tapi percayalah teman-teman,  itu gratis !! #Ups manis maksudnya…

Lanjut dengan mencuci pakaianku tersayang, berharap tidak ada kolor orang lain nyelip diantara tu cucian.
Setelah dikucek, banting, tinju, tendang, banting, bilas, jemur…..


Emang enak kalo punya pembantu, apalagi cantik gitu.
Jadinya cuma diem…. Ngeliatin dia nyuci sekalian cuci mata :D
Semoga kisah hari minggu ini gak terjadi lagi dalam kalender hidupku dalam status mahasiswa.
Aku mau minggu yang malas mama….. \(^o^)/

Oke, itu tadi kisah hari minggu yang salah dalam kalender mahasiswaku.
Sebenarnya gak penting, mungkin cuma pengunjung nyasar  yang baca, dan semoga kalian yang baca bukan pengunjung yang nyasar :))
But, thanks for reading.

Salam jari kelingking bengkok.




Tidak ada komentar:

Posting Komentar