Jumat, 02 November 2012

Cinta Bersegi Horor

"Sayang.."
"Iya kenapa, sayang ?"
"Kalo kamu sekarang jadi aku, kamu mau ngapain ?"
"Hmmm, aku bakal mutusin pacar yang aku punya sekarang"
"Lho, kamu punya pacar selain aku ?"
"Nggak kok, cuma kamu pacar aku saat ini"
"Syukur deh kalo gitu"
"Kita putus aja ya, kamu terlalu baik buat aku"
"...."

Setiap orang yang pernah pacaran pasti ada dong obrolan yang paling diingat, entah itu romantis, serius, ataupun lucu yang bikin ngakak lepas hingga lubang-lubang di gigi tampak jelas sedemikian rupa. Sebagai calon cowok idaman tentunya aku juga pernah dong. Iya betul sekali, kamu pintar, aku pernah punya pacar, ya pacar.

Nah, obrolan paling aku ingat sama cewek yang nggak biasa ini, ya nggak biasa. Dia beda, disaat cewek lain malam-malam hobinya nge-kepo-in orang di twitter dia lebih sering ngalamin hal-hal aneh, ya semacam digangguin makhluk yang gitu-gitu deh. Dia juga pernah cerita kalo dia mulai ngerasain kejadian aneh sejak SMP, ebuseeet apa ini akibat aku pernah lewat dibawah jemuran basah sampe dapat cewek begono ?

Seiring berjalannya waktu, akhirnya aku mulai terbiasa dengan cerita kesehariannya, mulai dari cerita diganguin setan sampe dirasukin setan, sebagai calon cowok idaman aku harus tetap elegan walau dengkul ini mulai gemeteran.

Cerita demi cerita mulai aku cerna, hingga suatu hari dia minta temenin di rumah karna kedua ortunya lagi pergi ke acara nikahan, dia anak tunggal jadi cuma sendirian, jangan mikir macam-macam dulu ya..

Udah beberapa hari dia ngebujuk aku buat ngobrol kalo dia lagi kerasukan gitu, dan katanya dia bisa baca pikiran dan tau masa lalu kita, kampret ! Berarti dia bakal tau kebiasaan aku nyiumin ketek kanan dan kiri walaupun aromanya sama. Lagi-lagi dengan alasan sebagai calon cowok idaman yang elegan aku harus bisa ngelewatin situasi kayak gini. (baca: sebenarnya terpaksa karna saat itu hujan dan gak bisa pulang)

Tersisa aku dan dia di rumah yang sepi di saat menjelang maghrib dan hujan semakin menambah ke-hororan yang aku rasain. Dia dengan lembut nyuruh buat aku jatuhin pantat yang tepos ini di kursi, kami duduk berhadapan berbataskan meja, kemudian manis bibirnya mulai sedikit mengubah situasi diiringi dengan getaran tubuhnya dan... dia mulai tertawa kecil yang seakan memberi arti "Sayang, aku sekarang kerasukan~"

Tau yang aku rasain ? Jari-jari tangan dan kaki mulai kaku kayak dicor pake semen tiga roda, aku mulai sok santai dengan modal hape ditangan. Dia juga sebelumnya pernah ngingetin kalo ngobrol harus sopan, oke...

Dan hari yang telah gelap, hujan semakin deras, terjadilah obrolan yang berawal dari mulut manisnya: