Rabu, 23 Januari 2013

Thanks to @huhulicious




Awal kisahnya itu berawal dari postingan terakhir tahun kamaren yang judulnya Hari Ini Bukan Akhir , di bagian komentar aku nemu komentar beginian :

Iya benar, isi postingannya ada hasil gambar yang diedit gitu. Ini bukan tantangan buat bikinin gambar buat Nona Huhul diatas sih, tapi balas budi. Belum ngerti ? Kita kupas lagi yuk pake pacul biar kisahnya tambah jelas.

Nah, Nona Huhul ini dulu pernah nge-vector-in foto aku, mau bukti ? oke..

Keren kan ?

Jadi sekarang jangan pernah berfikiran kalo kita berdua ini pernah dekat apalagi pernah pacaran sampe nyebarin SMS ngaku-ngaku Mama lagi di kantor polisi minta isiin pulsa biar bisa dapat banyak pulsa buat telponan tengah malam sampe telinga kita ambeien lagi ya.. (Padahal pengen banget). Ngemeng-ngemeng pada ngerti gak sih ? Nggak ya ? Oke..., skip.


Sebagai ucapan terimakasih karna udah pernah divectorin dan hasilnya juga gak keliatan jomblo-jomblo amat, singkat cerita jadilah gambar yang awalnya cuma dari goresan pensil gini :

Digambar pake pensil bukan pake hati

Kalo diterangin pake pulpen trus ditambah arsiran di rambut jadinya kayak gini :


Gambarnya sukses di-PHP-in beberapa hari sampe akhirnya muncul juga niat buat ngedit itu gambar pake photoshop. Sebelumnya ada tips lho buat ngedit gambar muka orang gini, jangan pernah sambil dengerin lagu-lagunya Raisa, yang ada nanti kalian bakal susah tidur ! Khusus buat Jomblo Terlatih kayak gini sih gak masalah kali ya, palingan cuma pengen bobo-in gambarnya aja sih.

Setelah gambarnya diciumin diedit jadilah begini :

Rabu, 09 Januari 2013

Romansa Sebatang Pilot

Udah beberapa hari disini anginnya kencang banget, keluar rumah udah berasa kayak di pantai, sayang yang lewat cuma ibu-ibu arisan bukannya bule berambut pirang dan kelapa yang bergoyang.  Kalo angin kencang gini gak cocok buat nerbangin layangan, bisa putus. So, jangan coba-coba deh buat nerbangin hubungan kalo gak mau nasibnya sama kayak layangan. Mungkin yang aku lakuin cuma bisa keluar ke belakang rumah lalu buka mulut ke arah angin muncul sambil naburin royko rasa ayam di depan mulut. Pasti waktu kecil pernah berpikiran gini, angin itu rasanya gimana sih ? Dan sekarang aku tau, angin itu rasa ayam !

Kelamaan diluar juga kayaknya gak bagus dengan kondisi angin kencang gini, tau kan efeknya, ya… masuk angin lah. Secara aku ini bukan orang bejo ataupun orang pintar yang sam sekali gak takut masuk angin.  Kulangkahkan kaki masuk ke rumah, duduk manis depan layar kaca dengan remote tv di tangan kanan dan jari kelingking kiri berpetualang mengorak-arik isi hidung. Dan tiba-tiba ngeliat benda beginian tergeletak tak berdaya.


Tau gak itu apaan ?