Kamis, 23 Mei 2013

Aku Buke' Bajingan

Seperti biasa kalo lagi ngumpul di Cafe sama teman-teman SE-PER-KULI-YEAH-AN yang dibahas ya pasti tentang pengalaman waktu kuliah, kabar si anu lah si itu lah, sampe masalah bola, iya.. bola yang bundar itu, tapi yang bundarnya bola ya, bukan yang lain ! Awalnya obrolannya ya biasa, situasi juga biasa, warna kopi tetap hitam, gelasnya nempel di piring mungil, piring mungilnya nempel di meja, hape masing-masing juga nempel di meja, kamunya aja yang gak mau nempel sama aku. #huFTban9eD

Masih kuingat, bisikan lembut yang munculnya disertai ekspresi muka yang polosnya lomba sama mangkok ajinomoto, tepat dari samping mulutnya dan telingaku sempat lirik-lirikan, dan terucaplah.

 "Woooy..., percuma hape canggih kalo gak ada WeChat..."

Telinga mendadak encok, dengan cool aku ayunkan pandangan ini kesamping, tampak muka yang sekarang polosnya udah jauh unggul dari mangkok ajinomoto dan tidak lupa dilengkapi kumis dan jenggotnya yang panjang segan pendek tak mau itu, iya.., dia teman sekampusku, sekelas, dan kita satu tim dalam penyusunan TA (Tugas Akhir). Sejak itu aku baru sadar, aku gagal dalam pergaulan modern, eh atau aku yang salah milih teman ? -_______-


Tau sendiri bete-nya gimana kalo setiap ketemu dibisikin kayak gitu terus, pasti kalian tau dong rasanya, sama kok kayak kejadian beberapa waktu lalu. Lagi pengen nonton hiburan, nyalain tv yang muncul Eyang lagi Eyang lagi, bete itu simple sodara-sodara. Tetap gak mau kalah dan tentunya gak mau rugi, aku download itu aplikasi di kantor. 1 megabyte lewat, 2 megabyte lewat, 3 megabyte lewat, cuma Mega Wati aja yang belum lewat.  Jaringannya laju banget, downloadnya jadi cepat, lumayan kalo lagi pengen ngumpulin 1 lusin sinetronnya Saori Hara.

Katanya si teman sih aplikasinya asik, bisa tau siapa-siapa aja yang ada disekitar kita. Wuiih... caN99999999iih baN9ED !!! Lumayan kalo pengen nyari dedek-dedek unyu yang ada di dekat rumah, kalo udah kenal, PDKT, jadian bisa hemat bensin buat ngapel plus bisa numpang makan kalo dedak di rumah udah habis. Gak kebayang kalo setiap lagi jalan ke suatu tempat kita bisa ngecek dedek-dedek yang lagi aktif disekitar kita, ini godaan buat jadi seorang bajingan. Kali aja udah punya stok gebetan di tiap komplek, kan lumayan bisa jalan sama cewek yang beda tiap harinya. Misal senin sama Dina, selasa sama Dian, rabu sama Dona, kamis sama Tika, Jumat sama Rika, Sabtu dan minggu sama Bambang.

Tapi semua yang udah kebayang gak selamanya bisa terwujud. Iya, ini hidup teman.. Gak sesuai dengan harapan, dedek-dedek nan unyu kayaknya cuma mitos. Yang terlihat hanya mbak-mbak dengan foto berbingkai, dedek-dedek yang namanya berpadu dengan angka, bahkan ada yang namanya udah bisa jadi rumus fisika modern, tampaknya karier untuk jadi bajingan ini semakin berat.

Berkat aplikasi ini pulalah yang bisa ngerekam suara dan langsung dikirim cepat, aku semakin yakin dan semakin percaya diri kalo suaraku ini cempreng dan tahu apa penyebab telinga temanku keluar cairan merah sesaat setelah karaokean, bahkan ada yang budeg satu semester.

Selain tidak sopan aplikasi ini juga sebenarnya merupakan aplikasi yang amat mengerikan dimana orang yang tanpa kamu kenal bisa menyapa "Hei" walaupun sesama jenis, sampai saat ini udah dua kali disapa begitu, dari seorang laki-laki, dan tetap orang yang sama, kampretnya udah gak bisa dinego. Inilah alasan yang paling kuat untuk mengubur dalam-dalam impian untuk menjadi seorang bajingan. Sebenarnya ini salah siapa ? Andai aja gisel gak muncul di iklan waktu lagi nonton Bang Haji Jual Bubur mungkin gak begini ceritanya. Atau memang aku gak ada bakat jadi bajing yang loncat sana-sini dari hati ke hati hati lainnya.



Gisel mirip banget sama pacar anaknya Roy Marten ya.
Udahan sekian dulu ya, lagi mau nyari dedek-dedek dulu, kali aja ada yang khilaf. Sekalian nyari teman yang ngenalin aku sama ini barang, mau nyisirin kumis sama jenggotnya pake garpu.

Salam korban iklan.
Salan jari kelingking bengkok.

23 komentar:

  1. kenapa yang dicarinya dedek-dedek hehehe^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan dedek-dedek, gk harus berarti abang-abang jg kaaaan ?

      > klw dunia cm terbagi dedek dan abang, truss nasib bangke-bangke gmana ?,.. hahaha

      anw,.. salam kenal :D

      Hapus
  2. Which means, aplikasinya ini privasinya jelek gitu? Aku nggak ngerti sih soalnya nggak pake smartphone.

    Btw, post-ku yang kamu comment tadi akhirnya aku tambahin lagi deh fotonya. Hahaha. Tapi cuma 1.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa diatur sih.
      Mankanya kalo punya hape ya disekolahin biar pintar :))

      Good job ! :)

      Hapus
  3. "hei"...sekarang udah 3, orang sesama jenis yg gak lo kenal, menyapa lo...huehehehe

    BalasHapus
  4. Gue juga pernah download WeChat,, tapi di Kontak hanya ada tmen2 cowo smua.. Kalo gue sih gak apa2,, yg jadi masalah tuh, mereka kalo NgeChat harus pake VN,, masa gue harus denger suara mereka lagi sih.. Gue juga pengennya denger adek2 Unyuu.. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. cowok semua ? kok agak ngeri ya..

      Hapus
  5. iye bang, gue lebih nyesek malah. gue nyoba cari kenalan dari aplikasi itu tentu lwan jenis gue yak. bkan siluman tapi cewe, gue masih nksir cewe bang. tapi ujung''nya gue nggak d trima sma cwe yg gue add itu, tpi mlah laki yg ng-add gue bang... hu..huu....

    mangnya suara lo separah itu ya, bang. sampe kluar cairan merah dari kuping ?? smnjak kpan kuping minum syirup ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya yang kayak gitu yang bikin lemah semangat.

      :))

      Hapus
  6. Terima kasih atas artikel dan gambar menariknya. Semoga menjadi inspirasi buat kita semuanya. Salam kunjungan dari blog
    http://dengandemikian.blogspot.com/

    BalasHapus
  7. percuma hp canggih klo gk ada pulsa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting ada paket internet :p

      Hapus
  8. jangan-jangan tuh aplikasi khusus mendeteksi orang-orang yg belok tuh! heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. #KemudianSensorPendeteksiBerbunyi :p

      Hapus
  9. Hape gue gak cuma ada radio doang yg agak keren dikit, berarti gue masih aman. Aman gapteknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kira-kira 20 tahun lagi hape lo sekalian orangnya udah layak masuk museum.

      Hapus
    2. Bisa jadi gan, gue juga berharap begitu.

      Hapus
  10. alah, pake MMS pun bisa ngirim suara. pake whats up juga bisa.. gakmusti wechat

    lha, pantesan mirip! ternyata pacara gisel itu anaknya roy marten yak?!

    BalasHapus
  11. halah, Percuma ngomong weChat.

    Hp gue BB senter. We Chatnya mau tarok mana?

    BalasHapus
  12. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus