Senin, 22 Juli 2013

Happy Graduation


Yah.., namanya juga puasa ya pasti haus dan lapar. Apa lagi kalo udah di atas jam 12. Mau nonton eh iklannya banyak iklan sirup, malah bikin haus. Pengen sih tidur siang, tapi pengennya kalo tidur bangun-bangun udah lebaran.

Pengen sih ngabuburit sambil jalan-jalan sama pacar, tapi kan puasa. Malah jadi dosa nantinya. Lah tapi emang punya ? Oke skip.

Kayak biasa kalo lagi bosen dan mood buat gambar muncul, gak ada salahnya kan buat yang beginian..

Rabu, 03 Juli 2013

Happy Birthday Tomochin


Awalnya tau cewek jepang ya cuma Shizuka, itu dulu banget. Keterlaluan emang kalo gak kenal. Itupun bukan cewek nyata sih, tapi yaudahlah ya..

Seiring bertambahnya umur akhirnya mulai tau beberapa makhluk indah ciptaan tuhan yang berasal dari jepang. Seperti Yui, Emi Takei, Saori Hara, sampe beberapa personil AKB48 yang kalo semuanya aku nyerah buat ngafalin satu-satu. Mending ngafalin nama-nama pacar yang udah hampir lupa gara-gara kebanyakan. Lah, emang punya ?!!

Nah, sebenarnya baru-baru ini entah kena angin rindu atau apa tiba-tiba suka aja liat personil AKB48 yang namanya Tomomi Itano (Tomochin). Padahal udah lama sih tau AKB48 tapi ya baru akhir-akhir ini lebih mendalami tentang personilnya, terlebih ya Tomochin ini :3

Entah kebetulan atau emang udah rencana tuhan momen penasaran dengan Tomochin sama lagi pengen belajar sketch pake pensil waktunya gak jauh-jauh amat.


Mulai deh tu nyari-nyari foto-foto Tomochin di google, sampe nonton videonya di youtube. Makin sering liat foto dan videonya malah bikin ketagihan dan semangat buat nyoba sketch pake pensil. Jangan sampe semangat yang menggebu-gebu ini hilang, hati ini kayak ngomong..
 "Nu, buruan beli peralatan buat sketch !"

Senin, 01 Juli 2013

Kami Pasti Menyusul

Semua memang masalah waktu, tidak akan ada yang abadi. Jangan pernah hidup jika tak ingin mati. Layaknya tanaman, disiram setiap pagi dan sore, rutin diberi pupuk, dan senantiasa dirawat toh nanti akan layu dan mati.

Sabtu pagi, 22 Juni 2013 lalu, adik dari Ibu atau lebih tepatnya adalah Tanteku telah pergi. Sedih memang, terlebih saat mengingat kejadian-kejadian masa lalu. Saat beliau mengajari sepupuku bersepeda yang paling teringat, hingga gaya bahasanya saat bercerita yang khas.

Tapi apalah arti bersedih, semua hanya masalah waktu. Beliau pasti sedang menunggu kami, kita semua bahkan. Mungkinkah waktu itu sebuah fasilitas yang diberikan untuk dimanfaatkan dan jangan disia-siakan ? Ini hanya masalah waktu, tapi apa bekal kita sudah cukup untuk menyusul beliau menghadap Sang Pencipta ?

Sudah bergunakah kita seperti tanaman padi yang akan mati saat butiran gabahnya telah dipanen terlebih dahulu oleh petani dan akan berguna bagi kehidupan orang banyak ?

Mohon do'anya agar amal-ibadahnya diterima, diberikan tempat yang sebaik-baiknya, dan keluarga diberikan kekuatan. Selamat jalan Tante, kelak kami pasti menyusul. Maafkan jika ada kesalahan dan belum sempat mengucap kata maaf.



Jaga kesehatannya ya.