Senin, 01 Juli 2013

Kami Pasti Menyusul

Semua memang masalah waktu, tidak akan ada yang abadi. Jangan pernah hidup jika tak ingin mati. Layaknya tanaman, disiram setiap pagi dan sore, rutin diberi pupuk, dan senantiasa dirawat toh nanti akan layu dan mati.

Sabtu pagi, 22 Juni 2013 lalu, adik dari Ibu atau lebih tepatnya adalah Tanteku telah pergi. Sedih memang, terlebih saat mengingat kejadian-kejadian masa lalu. Saat beliau mengajari sepupuku bersepeda yang paling teringat, hingga gaya bahasanya saat bercerita yang khas.

Tapi apalah arti bersedih, semua hanya masalah waktu. Beliau pasti sedang menunggu kami, kita semua bahkan. Mungkinkah waktu itu sebuah fasilitas yang diberikan untuk dimanfaatkan dan jangan disia-siakan ? Ini hanya masalah waktu, tapi apa bekal kita sudah cukup untuk menyusul beliau menghadap Sang Pencipta ?

Sudah bergunakah kita seperti tanaman padi yang akan mati saat butiran gabahnya telah dipanen terlebih dahulu oleh petani dan akan berguna bagi kehidupan orang banyak ?

Mohon do'anya agar amal-ibadahnya diterima, diberikan tempat yang sebaik-baiknya, dan keluarga diberikan kekuatan. Selamat jalan Tante, kelak kami pasti menyusul. Maafkan jika ada kesalahan dan belum sempat mengucap kata maaf.



Jaga kesehatannya ya.

15 komentar:

  1. iya, namanya juga manusia pasti ada masa nya. yang sabar ya.. turut berduka cita :(

    BalasHapus
  2. Gue turut berduka cita.
    Semoga amal dan ibadahnya diterima..
    Gak ada gunanya kita sedih, semua yang bernyawa pasti akan mati.

    BalasHapus
  3. turut berduka cita.. semoga mendapat tempat terbaik di sisiNya

    BalasHapus
  4. turut berduka cita ya sob...
    umur memang rahasia Tuhan...

    BalasHapus
  5. Semoga alm. tantemu bisa mendapat tempat disisiNya Nu, , ,
    Turut berduka cita..

    BalasHapus
  6. innalillahi wa innalillahi rajiun . setiap yang bernyawa pasti kembali kpadaNya semoga tantenya mendapat tempat terbaik disisNya amiin:)

    BalasHapus
  7. Ikut berduka cita,
    semoga amal & perbuatanya diterima

    BalasHapus
  8. smoga tantenya tenang di alam sana ya bang, tahlilan bang jangan lupa.

    BalasHapus
  9. waduh apes banget pagiku ini, baca berita duka subuh gnii, tapi tenang sob, yakin lah bibikmu baek2 sj, yg penting didoain terus menerus... setiap yg hidup emang mati, setiap pertemuan ada perpisahan

    BalasHapus
  10. iya Efnu..... aku taunya dari postingan tweetmu di twitter tentang kepergian tantemu, turut berduka cita ya
    smg amalnya diterima oleh Yang Maha Kuasa, Amiiin
    km sabar ya

    BalasHapus
  11. Terimakasih atas semua ucapan duka dan do'anya.
    Maaf kalo cuma bisa balas pake kata-kata.

    BalasHapus
  12. yang terbaik selalu di ucapkan orang-orang yang mengenalnya bang.
    semoga amal ibadahnya di terima disisi tuhan, segala kesalahanya di maafkan. dan jalanya menuju sang pencipta dilapangkan. amin

    BalasHapus
  13. turut berduka cita ya bang, semoga amal ibadahnya diterima disisi-Nya. dan segala kesalahannya dimaafkan, di lapangkan kuburnya. amin :)

    BalasHapus
  14. Turut berduka cita yaa.. Semoga amal ibadahnya diterima disisi-Nya, amin.. Btw, mampir juga yaa ke blog aku.. minta commentnya ya dipostingan baruku: http://dhyprnwdy.blogspot.com/2013/07/katanya-udah-gak-sayang-kok-masih-gak.html makasi..

    BalasHapus
  15. sulit ingat mati kalau hati berbatu..masyaallah...sulitnya jadi manusia sesungguhnya

    BalasHapus